Enjin Coin Menjadi Cryptocurrency Gaming Pertama yang Disetujui oleh Regulator Jepang

Enjin Coin Menjadi Cryptocurrency Gaming Pertama yang Disetujui oleh Regulator Jepang – Koin Enjin menjadi cryptocurrency game pertama yang disetujui di Jepang setelah menyelesaikan persyaratan regulator negara yang terkenal keras. Lampu hijau dimungkinkan melalui kemitraan dengan Hashport.

ENJ Akan Terdaftar di Coincheck pada 26 Januari

Menurut pengumuman tersebut, koin enjin (ENJ) diberikan status hukum oleh Asosiasi Pertukaran Mata Uang Virtual Jepang (JVCEA), pengawas crypto resmi negara.

Platform game blockchain mengatakan tokennya akan terdaftar di Coincheck pada 26 Januari 2021, memungkinkan pengguna Jepang untuk membelinya dengan Yen dan berdagang dengan bitcoin (BTC). ENJ meroket 71% setelah berita tersebut dan sekarang bertukar tangan di $ 0,4385, menurut data pasar.

Maxim Blagov, CEO Enjin, menunjukkan bahwa langkah tersebut memungkinkan perluasan budaya game blockchain di seluruh industri Jepang:

Dari Super Mario hingga Pokémon dan Final Fantasy, Jepang adalah rumah bagi game perintis yang bertahan lama dalam budaya pop. Budaya inovasi Jepang selaras langsung dengan Enjin. Kami percaya beberapa game blockchain terbaik dunia akan datang dari industri game Jepang, dan kami akan berada di sana untuk membantu mereka memanfaatkan teknologi canggih ini sepenuhnya.

‘Proses Pemeriksaan yang Ketat’ Diwajibkan oleh JVCEA

JVCEA adalah organisasi pengaturan mandiri yang diakui oleh Badan Layanan Keuangan Jepang (FSA). Proyek Crypto harus melewati “proses yang ketat” seperti yang dilakukan Enjin, kata perusahaan itu. Seihaku Yoshida, CEO Hashport, yang memberikan dukungan kepada Enjin dengan Accelerator mereka, memberikan detail tambahan tentang proses persetujuan:

Enjin membuat komitmen yang berani memasuki pasar Jepang pada 2019, bertekad untuk mengembangkan bisnis mereka di luar angkasa terlepas dari kondisi pasar. Setelah lebih dari satu tahun uji tuntas, persetujuan dan pencatatan Enjin Coin di Coincheck merupakan tonggak penting bagi Enjin dan adopsi platform blockchainnya di Jepang.

ENJ pertama kali diumumkan pada tahun 2017 dan tim meluncurkan jaringan utama platform pada tahun berikutnya pada tahun 2018. Proyek Enjin juga memanfaatkan teknologi token non-fungible (NFT).

Seperti yang dilaporkan news.Bitcoin.com pada 19 Desember 2020, sebuah penelitian yang dilakukan oleh crypto exchange Crypto.com, yang mensurvei 29.574 penggunanya, mengungkapkan bahwa 47% koresponden telah mendengar tentang NFT. Di antaranya, 63% hanya memiliki pemahaman dasar tentangnya, sedangkan 57% tidak pernah menggunakannya.

Apa pendapat Anda tentang Enjin Coin Menjadi Cryptocurrency Gaming Pertama yang Disetujui oleh Regulator Jepang? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.